Senin, 11 Oktober 2010

GEJALA GUNUNG API

Jika suatu lapisan magma (cairan batuan panas) mengalami tekanan di kedalaman kerak bumi yang keras, atau terbentuk di kedalaman karena proses kimia-fisis (migma), di mana cairan itu tidak dapat mencapai permukaan bumi sebelum menggumpal, terbentuklah lapisan batuan kentaL Tenjadinya bentuk-bentuk paling dalam (batolit) yang berukuran besar dan tidak adanya susunan bahan lain yang berbeda dengan bahan dasarnya, masih belum dapat diungkapkan secara jelas; untuk sebagian hal itu kemungkinan diduga berasal dan inti-inti magma dan pegunungan tua yang mengental. Jika lapisan magma dapat mencapai atau cukup dekat dengan permukaan bumi (kemudian dinamakan lava), tampak berbagai gejala yang secara keseluruhan disebut sebagai gejala gunung api (vulkanisme).

Bentuk yang paling dikenal adalah di mana magma dimuntahkan dan kedalaman melalui suatu saluran kawah dan membentuk gunung api. Oleh terjadinya celah-celah lubang kawah sekunder, dapat terbentuk kawah adventif. Magma terdiri atas bahan-bahan silikat cain dan zat-zat gas (uap air, CO2. I-12S, HCL dan gas-gas lain), yang untuk sebagian besar melepaskan diri dari cairan sebelum mengental.

Ada magma yang berkadar silikum, natnium dan kalium tinggi: magma asam. Magma ini bahkan masih bersifat liat pada suhu tinggi, terutama setelah hilangnya gas-gas yang terlebur dalam cairan oleh tekanan yang tinggi dan lepas dan cairan disertai gejala-gejala ledakan hebat; di mana kemudian terbentuk abu (bagian lava yang sangat hams), lapili (bagian lava sebesan kenikil) dan bom-bom (gumpalan besar Lava yang mengental di udara). Magma dengan kadar silikum sedikit dan lebih banyak mengandung kalsium, magnesium dan besi disebut magma basa; magma jenis ini tipis serta cair,dan gas-gas yang terkandung di dalamnya lebih mudah ke luar.

Bentuk-bentuk letusan suatu gunung api (dahsyat atau tenang),
bahan-bahan yang dimuntahkannya (padat, cair, gas) dan bentuk luarnya sangat bergantung pada daya letusan magma. Pada pengentalan lava yang berlangsung cepat, terjadi gumpaLan-gumpaLan lava; jika pengentalan berLangsung Lambat, dijumpai bentuk bergelombang.

Bentuk letusan gunung api terpenting dibedakan atas: Tipe Hawaii :
sangat tipis, magma basa mengalir tenang ke suatu danau lava di kawah.
Pada waktu letusan, lava mengalir sepanjang lereng dan membentuk kulit datar atau gunung api lava yang terdiri atas lapisan lava. Tipe Stromboli :
lavanya tidak begitu tipis dan cair, jadi tekanan gasnya agak lebih tinggi.
Aliran lava silih berganti dengan saatsaat di mana bom-bom dan lapili melejit ke udara; di sini akan terbentuk gunung api strato atau gunung api pendek. Tipe Vulkano : magmanya sudah sedemikian hat sehingga mulut saluran kawah jadi tersumbat gumpalan lava kental; oleh tekanan gas yang sewaktu-waktu meningkat, lava itu disemburkan secara eksplosif dan ditaburkan ke luar.

Ahiran lava sangat jarang; di sini terjadi gunung api abu, berupa kerucut runcing, terdiri atas bahan-bahan lepas yang disemburkan dan dalam saluran kawah. Tipe Pelée dan awan panas lain : magmanya terlalu hat sehingga tidak dapat mengalir dan didorong ke luar dan saluran kawah sebagai gumpalan padat.

Kalau zat gasnya kemudian keluar dengan tekanan yang tinggi, tersemburlah massa gas putih bercampur abu dan pasir melalui lereng gunung, menghancurkan segala yang ada.

Tipe Plinian mewakili jenis gunung api yang paling dahsyat. Dalam waktu singkat serentetan letusan menyemburkan seluruh pusat magma dan sebagian dan puncak gunung yang lama, sehingga terbentuk kaldera.

Pada tipe Piinian, gempa bumi dan gelombang-gelombang banjir (tsunami)
dapat membahayakan manusia. Letusan tipe Plinian yang terkenal ialah:
Vesuvius pada tahun 79 Masehi (di mana kota Pompeii dan Herculaneum sampai hilang tertimbun letusan; diuraikan oleh Plinius) dan letusan Krakatau dalam tahun 1883.
Sepanjang sejarahnya, sebuah gunung api dapat menunjukkan satu tipe letusan mama atau lebih.
Di samping tipe letusan pusat, dikenal puLa letusan celah.
Hampir sebagian besar dan zat-zat vulkanik (kadang-kadang lebih dan I juta km3) melimpah ke permukaan bumi melalui celah-celah panjang di mana kemudian terbentuk sistem kerucut-kerucut gunung api.

Gejala itu membentuk apa yang dinamakan basal dataran tinggi.
Ada berbagai gejala yang secara langsung maupun tak langsung berkaitan dengan gejaLa gunung api. Sumber-sumber gas (solfatar, di pusat daerah gunung api, di mana banyak terjadi pelepasan H2S dan HCL; fumarol, biasanya lebib di pinggir daerah gunung api, di mana sering terjadi pelepasan uap air dan C02) dan sumbersarnber air panas (air hangat sampai mendidih, yang mengandung berbagai mineral seperti: belerang, b-arium dan lain-lain), dapat dijumpai terus sampai lama setelah gunung apinya tidak menunjukkan keiatan lagi. Ada kalanya sumber-sumber semacam itu sangat berlumpur; jika di dalam lumpur itu kemudian timbul gelembung-gelembung gas, akan dapat terbentuk gunung api lumpur.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar